Home » Profile » Mongol

Mongol

, - 1.910 Views

Profile

Mongol Filmography and Profile. Check out Mongol biography, photo gallery, pictures, interviews, pics at Film Bor!

Mongol atau biasa disapa “Mongol Stress” lahir pada tanggal 27 September 1978 di Manado. Ia dikenal publik sebagai pelawak tunggal Stand Up Comedy Show yang ditayangkan di salah satu stasiun televisi swasta sejak pertengahan September 2011.

Di awal kariernya, Mongol merantau ke Jakarta dari kampung halamannya di Manado untuk menjadi pendeta, sebagai alumni Sekolah Pertumbuhan Orang Percaya (SPOP) di Gereja Injil Seutuh Indonesia (GISI), Manado. Namun niatnya tersebut tidak berhasil dan karena malu untuk pulang, dia pun bertekad bertahan di Jakarta. Bertahan pada tekadnya untuk menjadi pendeta, dia pun akhirnya berkesempatan mendapat pendidikan rohani di Sekolah Orientasi Melayani (SOM) milik Gereja Bethel Indonesia di Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Masuk pada 1998, Mongol menamatkan SOM pada 1999, kemudian dia mulai bertugas sebagai penginjil di GBI. Dalam perannya sebagai penginjil, Mongol kerap menyertakan lawakan, sehingga kerap mendapat kritik jemaat karena seringnya dia mengambil bahan lawakan tentang gereja, contohnya tentang jemaat yang tertidur saat khotbah atau yang terlalu khusyuk hingga tak sadar kalau dompet mereka dicuri. Karena tidak ingin terus-menerus bergantung pada pihak gerejanya, pada 2002, dia melamar sebagai pegawai honorer di sebuah instansi pemerintah dan terus bekerja di sana hingga sekarang.

Materi lawakan Mongol kerap bermain di batas sensitivitas, seperti tentang soal etnisitas hingga homoseksualitas. Materi yang paling dikenal dalam lawakannya adalah tentang pria gay yang kerap diistilahkan olehnya sebagai “Pria KW”. Saking seringnya menggunakan materi tersebut, Mongol digosipkan sebagai bagian dari komunitas tersebut, walaupun dibantah olehnya, namun Mongol tidak ambil pusing terhadap dugaan tersebut. Seiring berjalannya kariernya sebagai pelawak tunggal, dia pun mendapat tambahan nama “Stres” dari idolanya, rekan pelawak tunggal Pandji Pragiwaksono. Mongol berpendapat apa yang dilakukannya dengan membikin orang senang melalui leluconnya adalah bentuk pelayanannya kepada Tuhan. Mongol masih menyimpan keinginan untuk masuk sekolah pendeta yang merupakan alasan awalnya merantau ke Jakarta.

Oct 7, 2015 (ID: 8740) By Dory

Comments are closed.